Ekonomi Vietnam Tumbuh Positif Dipacu Ekspor Tekstil

TEKSTILPOST.ID – Vietnam mencatatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 7,72 persen (year on year/yoy) pada kuartal II tahun 2022.

Kantor Statistik Umum Vietnam mengatakan, pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) itu dipengaruhi tingginya ekspor ke Amerika Serikat (AS) dan pulihnya konsumsi masyarakat karena minimnya pembatasan akibat Covid-19.

Dikutip dari Nikkei Asia, Rabu (29/6/2022), pertumbuhan ekonomi Vietnam pada kuartal II 2022 ini jauh lebih tinggi dibanding kuartal sebelumnya, yang mencapai 5,05 persen.

Pertumbuhan ekonomi Vietnam di kuartal II juga menandai pembalikan ekonomi dari -6,02 persen di kuartal III 2021 atau pada rentang Juli-September. Terkontraksinya ekonomi pada masa itu dipengaruhi oleh keputusan pemerintah untuk membatasi pergerakan orang, jauh lebih ketat ketimbang negara tetangga.

Besarnya pertumbuhan ekonomi di kuartal II dipengaruhi oleh tingginya nilai ekspor tekstil dan pakaian jadi. Berdasarkan data dari Asosiasi Tekstil dan Pakaian Vietnam, Ekspor komoditas tersebut telah mencapai rekor tertinggi pada 6 bulan pertama.

Di sisi lain, biaya tenaga kerja yang relatif lebih rendah dibanding negara lain telah memposisikan Vietnam sebagai kandidat pertama untuk diversifikasi rantai pasokan selain di China atau lebih dikenal sebagai “China plus satu”.

Adapun diversifikasi rantai pasok terjadi seiring memanasnya hubungan dagang antara AS dengan China sejak tahun 2019.

Konflik itu membuat AS dan China sama-sama menerapkan kebijakan tarif bea masuk lebih tinggi untuk barang-barang dari masing-masing negara. Tak heran, banyak produsen AS membangun atau menambah pabrik di Vietnam.

“Selain itu penguncian selama hampir dua bulan di Shanghai telah mendorong kami untuk sementara meningkatkan produksi di Vietnam,” kata seorang perwakilan dari pabrik garmen yang berafiliasi dengan asing.

Sementara itu, Kepala Ekonom di Mizuho Research and Technologies, Hiromasa Matsuura menyebut, pertumbuhan ekonomi di Vietnam didorong oleh pemulihan ekonomi dunia.

“Pemulihan ekonomi dunia telah membantu pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh ekspor Vietnam,” beber Hiromasa.

Sumber : Kompas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *