Industri Tekstil Makin Terbebani dengan Naiknya UMK

TEKSTILPOST.ID – Sekretaris Jenderal (Sekjen) Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API), Rizal Rakhman mengatakan, sejak adanya pandemi COVID-19, terutama di bulan Mei-Juni banyak industri tekstil di Indonesia, khususnya di Jawa Barat mengalami masalah keuangan.

Hal ini terjadi karena berkurangnya pemasukan dari penjualan, sementara pihaknya masih memiliki kewajiban untuk membayar upah dan segalam macam beban operasional lainnya.

Rizal mengatakan, industri tekstil mengandalkan dua segmen pasar, yaitu pasar domestik dan ekspor.Untuk segmen domestik, beban industri tekstil Indonesia berat karena kalah saing dengan produk tekstil dari China

“Segmen pasar domestik beban kita berat kaitan dengan banyaknya produk impor yang masuk ke pasar domestik terutama dari China. Kita lihat di pusat perbelanjaan tekstil rata-rata barang impor, otomatis produk lokal tergerus karena kalah harga,” kata Rizal dalam siaran radio, di Bandung, Senin (23/11)

Sementara untuk segmen ekspor, Rizal mengatakan sejak sebagian besar negara Asia, Eropa, Timur Tengah, dan Amerika Serikat melakukan lockdown, permintaan tekstil menjadi berkurang.

“Order ekspor turun drastis itu terjadi di Mei sampai Juni. Berangsur membaik di Juli, Agustus sampai September, tapi tidak drastis,” katanya.

Oleh karena itu dia mengatakan bahwa naiknya upah minimum kabupaten/kota (UMK) terutama di beberapa daerah di Jabar, menambah beban industri tekstil.

“Semua sektor industri dalam kondisi sulit. Kenaikan UMK di 17 kota/kabupaten (di Jabar) memang menjadi tambahan beban di sektor industri, khususnya di tekstil,” kata Rizal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *